Site and learn your application

Selasa, 21 Oktober 2014

Fitur-Fitur Terbaru Android 5.0 Lolipop

Indo Amaterasu
Fitur-Fitur Terbaru Android 5.0 Lolipop
Android 5.0 Lollipop baru saja digulirkan. Peluncuran versi terbaru OS besutan Google ini juga dibarengi dengan perangkat Nexus terbaru, Nexus 6 smartphone dan tablet Nexus 9. Lollipop mungkin dianggap sebagai salah satu update yang paling signifikan dalam sejarah Android.

Misalnya antarmuka yang benar-benar dirubah dengan nuansa "datar" yang modis. Selain itu, Google juga merombak sistem notifikasi yang lama yang tampak pucat dan suram, jika dibandingkan dengan milik Samsung, LG, atau buatan pihak ketiga yang dapat Anda temukan di Play Store.

Opsi multitasking juga mendapat dorongan dengan nuangsa sistem kartu Google Now, dan ada banyak perubahan lain yang tak terlihat, seperti compiler 64-bit dan Project  Volta untuk daya tahan baterai. Sekarang kita bahas satu per satu apa saja fitur baru yang ada di Android 5.0 Lollipoop.

1. New "Material " Design
Bahasa visual baru Android yang terinspirasi oleh alam, fisika, dan berani, tampilan grafis terlihat seperti cetakan. Atau dengan kata lain, desain yang didasarkan pada kualitas kertas. Untuk mengesankan Material Design, terlihat seperti metafora material  "menggunakan atribut taktil  yang familiar" dan "pencahayaan yang realistis" untuk memberikan "ruang rasionalisasi" dan "sistem gerak".

Fundamental kedua adalah gerak. Google sangat spesifik tentang bagaimana Android bergerak pada layar perangkat Anda . Seluruh aksi berlangsung dalam satu lingkungan Objects disajikan kepada pengguna tanpa menggangu aktifitas bahkan saat mereka mengubah dan mereorganisasi. Feedbacknya halus namun jelas. .

2. Android on all screen

Android Lollipop menggunakan konsep all-screen yang bisa menyesuaikan perangkat ketika digunakan di ponsel, tablet, laptop, TV, mobil, jam tangan, dan elektronik rumah , mirip yang dijalankan oleh Micrososft di Windows terbaru.

3. Disain baru notifikasi

Disain baru notifikasi
Notifikasi di Android Lollipop mendapatkan disain baru. Sistem nitifikasi yang diitngkatkan sekarang bisa menampilkan prioritas dan menyembunyikan siapa saja tidak diprioritaskan. Untuk menampilkan notifikasi lainnya tinggal geser ke bawah.

Fitur baru lain yang keren dari norifikasi yang baru adalah cara muncul di atas dari aplikasi apa saja yang sedang Anda gunakan, memungkinkan Anda untuk melihatnya tanpa berpindah tampilan. Bukan hanya itu, Anda akan bisa mengabaikan atau menindaklanjuti dengan mudah.

4. 64-bit ART compiler

64-bit ART compiler
Yang ini merupakan perubahan revolusioner di Android, juga. Menggantikan Dalvik compiler ke ART yang efisien, yang akan membuat Android benar-benar cross-platform pada ARM, x86 dan MIPS.

ART compiler secara signifikan akan mengoptimalkan kerja memori dan aplikasi ketika loading, jadi Google menjanjikan kinerja hingga dua kali lebih cepat. Selain itu, semua ART 64-bit, sehingga dapat mengambil keuntungan dari aplikasi baru yang ditulis dari groundup untuk pengolahan arsitektur 64-bit, seperti prosesor Cortex-A57 ARM yang baru.

Hal ini juga akan memakan banyak memori RAM yang akan ditangani, sehingga melihat perangkat Android dengan lebih dari 3 GB RAM tidak perlu dipertanyaan. Semua perbaikan ini datang secara gratis, tentu saja, segera setelah Android baru menyentuh ponsel Anda.

5. Proyek Volta untuk meningkatkan daya tahan baterai

Proyek Volta untuk meningkatkan daya tahan baterai
Proyek Volta adalah tambahan alat baru yang memungkinkan pengembang untuk lebih mudah mencari tahu bagaimana dan mengapa sebuah aplikasi mempengaruhi daya tahan baterai, dan alat itu untuk memastikan tugas-tugas tertentu agar tidak aktif ketika baterai melemah.

Bagian pertama dari yang disebut Battery Historian. Ini memberikan rinci catatan ketika baterai terkuras dan apa sebenarnya penggunaan yang menyebabkannya untuk  membantu pengembang mengidentifikasi fitur yang memakan terlalu banyak daya baterai. Berikutnya adalah API Job Scheduler, yang membuatnya lebih mudah bagi pengembang untuk memilih tugas yang dilakukan, berarti tugas-tugas yang menguras baterai bisa dilakukan saat pengisian, atau perangkat akan menghindari pembaruan aplikasi bila baterai sekarat.

Di sisi pengguna, sekarang ada built-in mode Battery Saver, mirip dengan apa yang ditemukan pada Samsung atau HTC. Versi Google built-in akan menurunkan kecerahan layar, kerja CPU Anda, dan batas update background.

6. Menu recent apps baru

Menu recent apps baru
Tab recents baru sekarang pembagian tab Chrome yang ada menjadi terpisah, bisa diklik, dan berbeda. Terlebih lagi, Google sekali lagi membuka API ini untuk pengembang, jadi jika itu jenis fungsi masuk akal untuk aplikasi tertentu, pengembang akan diuntungkan.

7. Context-aware unlocking

Personal unlocking merupakan konsep cerdas yang dapat memperhitungkan perangkat Bluetooth bahwa ponsel atau tablet sedang terhubung pada lokasi pengguna, bahkan suara unik. Dalam demonya, di mana layar yang terkunci kunci pola akan dilewati ketika smartphone Android dekat dengan smartwatch.

Keduanya lalu dipasangkan,  jadi ponsel sangat mengenali smartwatch, dan mendeteksi bahwa pengguna tidak jauh. Jika smartwatch diluar jangkauan maka kunci pola muncul lagi. Dengan kata lain, sistem mendeteksi ketika pengguna jauh dan meminta kunci pola guna mencegah akses yang tidak diinginkan.

8. Memisahkan bekerja dan bermain

Memisahkan bekerja dan bermain
Android Lollipop memudahkan pengguna dalam menggunakan perangkat untuk dua jenis penggunaan, bekerja dan bermain. Ini termasuk menjaga data terpisah, dan mendapatkan bantuan dari sumber yang mengejutkan.

Fitur ini mungkin lahir dari kerjasama antara Google dan Samsung baru-baru ini, dan ini cukup penting. Samsung telah memberikan kontribusi bagian dari perangkat lunak keamanan Knox untuk dijalankan sebagai bagian inti dari Android. Ini akan menjaga data kerja dan pribadi menjadi terpisah, dan ini menjadi standar di Android Lollipop. Hal ini juga akan memungkinkan Samsung Knox Independent Software Vendor (ISV) dan pengembang untuk menjangkau khalayak yang lebih luas di luar perangkat bermerek Samsung.

9. Peningkatan pencarian kontekstual

Peningkatan pencarian kontekstual
Google telah menempatkan penekanan pada 'penemuan kembali', yang berarti bahwa Google Search sekarang akan lebih baik dalam merekam apa yang Anda lakukan sebelumnya. Salah satu keutamaanya adalah pengetahuan fitur Search dari pencarian Google Earth pengguna untuk lokasi.

Query ini, dilakukan dalam sebuah aplikasi terpisah dari Search, kemudian dimasukkan dalam hasil yang Anda dapatkan untuk permintaan pencarian yang sama atau serupa, dan Anda akan dapat melompat tepat ke aplikasi tertentu dan akan mulai tepat di mana Anda menghentikannya.

10. Dukungan API baru,  Bluetooth 4.1, USB audio dan mode Burst Photo

SDK Android Lollipop akan berisi dukungan untuk ribuan API baru, dengan beberapa sebutan terkenal menjadi dukungan Bluetooth 4.1, USB audio, dan modus bursh photo untuk aplikasi pihak ketiga.

0 komentar:

Poskan Komentar

= > Silahkan berkomentar sesuai artikel di atas
= > Berkomentar dengan url (mati/ hidup) tidak akan dipublish