Site and learn your application

Rabu, 30 September 2015

Monica Mampu Meraup 137 Juta Hanya Dengan Bermain Game

Indo Amaterasu
Bermain game online identik dengan kegiatan yang sering dilakukan oleh para pria. Bahkan tak jarang ada yang menjadikannya sebagai suatu profesi yang cukup menjanjikan. Tetapi sebenarnya, profesi gammer tersebut tak hanya milik pria saja, ada juga segelintir wanita yang menekuninya, salah satunya adalah Monica Carolina.

Wanita 24 tahun asal Jakarta ini berprofesi sebagai gammer wanita profesional sejak 2008. Bermain game dengan genre first-person shooter (FPS) adalah hobinya sejak kecil. Saat duduk di bangku SMA, dia mulai rajin mengikuti berbagai turnamen game dan berhasil meraih juara dua dalam game Call of Duty 4.
Monica Monica dengan laptop MSI

Hal itu membuatnya 'ketagihan' untuk berkompetisi melawan para gammer lainnya yang mayoritas adalah pria. Selama lima tahun berturut-turut mengikuti kompetisi, Wanita yang lebih dikenal dengan nama Nixia ini beserta empat orang timnya yang tergabung dalam NXA Ladies yang semuanya wanita berhasil memenangkan berbagai kejuaraan.

Pada 2011, ia mendirikan situs bernama Nixia Gamer yang berisi tentang review peralatan yang digunakannya untuk bermain game dan pengalamannya mengikuti turnamen-turnamen game. Satu tahun menjalani website tersebut, mulai banyak brand peralatan game yang memberikannya sponsor.
Monica bermain game

"Kita dikasih peralatan gaming seperti laptop, keyboard, dan headset yang nilainya di atas USD 2 ribu(Rp 27 juta) untuk satu orang. Setiap tiga bulan sekali kita juga mendapat gaji, kisarannya USD 10 ribu (Rp 137 juta)," paparnya saat dihubungi Wolipop via telepon, Selasa, (11/8/2015).

Menurut Nixia, tantangan terbesarnya menjadi gammer wanita adalah ia harus bisa mengejar skill para gammer pria agar performanya sebanding. Terlebih lagi mengingat persentase gammer wanita di Indonesia hanya 10% dibandingkan pria.

"Makanya saya dan tim harus banyak latihan dan mengasah kemampuan. Biasanya kita latihan seminggu tiga kali, minimal tiga sampai lima jam per hari,"

Namun tak selamanya bermain game berjalan dengan mulus. Sebagai wanita, tak jarang ia memiliki suasana hati yang berubah-ubah. Menurutnya hal ini adalah salah satu kendala baginya, namun ia harus menghadapinya dengan sikap yang profesional dan tetap fokus latihan demi mempersiapkan turnamen.

Di akhir perbincangan, Nixia menilai kebanyakan gammer memiliki sifat yang sangat ambisius dan berjiwa kompetitif. Hal inilah menjadi acuan baginya untuk tetap semangat menjadi seorang gammer wanita profesional meski menjadi kaum minoritas di bidang yang ditekuninya.

Sumber >>

0 komentar:

Poskan Komentar

= > Silahkan berkomentar sesuai artikel di atas
= > Berkomentar dengan url (mati/ hidup) tidak akan dipublish