Site and learn your application

Minggu, 04 Oktober 2015

Tips Mengerjakan Tes Koran/ Tes Kraepelin Yang Benar

Indo Amaterasu
Dalam melamar pekerjaan tidak lepas dengan yang namanya psikotes. Jenis dari psikotes itu bermacam-macam seperti tes koran atau kraeplin, tes gambar, dan lain sebagainya. Namun sesuai judul artikel, maka akan dibahas tips cara mengerjakan Tes Koran/ Tes Kraepelin.

Tes ini penting Anda pahami, bila Anda belum pernah mengerjakan tes koran dan masih akan mengerjakannya. Kesalahan yang umum dilakukan adalah mengerjakan penjumlahan angka setinggi-tingginya, padahal yang dilihat bukan itunya tetapi grafiknya.

Tes Krapeling disebut juga Tes Koran karena menggunakan kertas selebar koran. Tes ini juga sering disebut "hitungan koran" adalah tes kemampuan dasar menghitung cepat. Tes ini terdiri atas gugusan angka-angka dari 1-9 yang tersusun secara membujur (atas-bawah) dalam bentuk lajur. Pada saat tes anda harus menjumlahkan dua angka yang berdekatan di setiap lajur dalam waktu tertentu.

Adapun cara mengerjakannya adalah dengan menjumlahkan dua buah bilangan, kemudian hasilnya dituliskan disela-sela kedua bilangan yang dijumlahkan. Jika hasil dari penjumlahan berupa bilangan puluhan atau terdiri dari dua digit angka, maka cukup dengan menuliskan digit terakhir atau angka satuannya saja. Sebagai contoh lihatlah gambar 1 berikut:


Jumlahkan angka dari bawah ke atas, misalnya 3+1=4 maka ditulis ditengah angka yang dijumlah dengan angka 4. Bila angka yang Anda jumlahkan hasilnya lebih dari 10 maka tuliskan angka belangkanya saja. Misalnya 10, tuliskan angka 0

Tahukan Anda, bahwa yang dinilai dari mengerjakan tes koran/ tes kraepelin bukan tingginya angka yang dijumlah, namun hasil grafik dari mengerjakan tes tersebut. Usahakan Anda mendapatkan grafik yang stabil, tidak terlalu naik yang signifikan dan turun anjlok drastis. Buatlah patokan berapa angka yang Anda harus kerjakan dari bawah ke atas. Dengan begitu Anda akan mendapatkan grafik yang bagus.


Klasifikasi Hasil Pengerjaan Tes Koran/  Tes Kraepelin
1. Apabila diperoleh dengan hasil grafik datar menunjukkan bahwa peserta di dalam bekerja stabil
2. Apabila diperoleh angka dengan hasil grafik naik menunjukkan bahwa peserta didalam bekerja akan menunjukkan peningkatan (dapat berprestasi)
3.  Apabila diperoleh dengan hasil grafik menurun menunjukkan bahwa peserta dalam bekerja akan menunjukkan penurunan (peserta mudah lelah, kurang berprestasi, mudah bosan, dan jenuh
4. Apabila diperoleh hasil grafik bergelombang menunjukkan bahwa peserta dalam bekerja akan menunjukan ketidak stabilan.

Ingat waktu yang diberikan dalam mengerjakan tes koran semakin lama semakin cepat. Jadi Anda harus pandai memanfaatkan waktu yang diberikan tester. Dengan mempelajari dan berlatih mengerjakan tes koran/ tes kraepelin setidaknya dapat membantu Anda mepersiapkan diri sebelum tes.

Berdasarkan penjelasan di atas dapat dsimpulkan beberapa tips Cara Mengerjalan Tes Koran/ Tes Kraepelin yang benar
1. Persiapkan alat tulis berupa pulpen atau pensil biasa yang terbukti lancar digu-nakan/tidak seret. Kalau perlu, sediakan cadangannya. Jangan memakai pensil mekanik. Tes ini sangat terikat dengan waktu. Pensil mekanik membutuhkan reload/ pengisian ulang ketika ujung granitnya habis. Mekanisme ini membutuhkan waktu sekitar 0.5-1 detik. Seandainya Anda melakukan reload dalam 10 lajur berarti Anda kehilangan waktu 5-10 detik
2. Pada soal tes Pauli yang sebenarnya, jumlah angka yang diberikan sangat banyak, yaitu sebesar lembar koran. Sehingga tes Pauli ini sering disebut dengan Tes Koran. Silakan anda berlatih mengerjakan soal psikotes jenis ini untuk memberikan pengalaman pada diri anda sendiri. Sehingga nantinya anda dapat mengerjakan soal yang sesungguhnya dengan kondisi mental dan fisik yang lebih matang
3. Usahakan jumlah angka yang dijumlahkan di masing-masing kolom stabil. Grafik yang terbentuk akan lebih baik dibandingkan jika Anda memaksakan diri menjumlah seluruh kolom di awal tes, namun sangat kewalahan di pertengahan, hingga akhir tes. Kendalikan diri untuk menghemat tenaga sampai lajur selesai mengingat lajur angka mencapai 45. Jika tes dilakukan secara komputerisasi, Anda tidak bisa mengetahui berapa lajur yang masih akan dijumlahkan. Maka lebih baik Anda berkonsentrasi dan menyimpan tenaga hingga tes benar-benar selesai
4. Buatlah patokan penjumlahan yang benar-benar sesuai dengan kemampuan Anda. Jangan memaksakan diri untuk menggarap per deret hingga selesai di ujung atas, apalagi di deret 1 (pertama). Anda akan merasa sangat terburuburu dan keletihan dilajur berikutnya. Tapi,usahakan mematok lebih dari 11 perhitungan dan teruslah stabil mencapainya pada seluruh lajur
5. Jangan melakukan kecurangan terhadap waktu maupun hasil penjumlahan. Hal ini akan merugikan Anda sendiri karena justru akan menghabiskan waktu sekian detik untuk memutuskan. Anda pasti membuang waktu untuk berpikirjumlah berikutnya. Hasilnya akan membuat grafik penjumlahan Anda tidak alami
6. Hal mendasar untuk menyelesaikan keseluruhan tes Kraeplien/ Pauli dengan baik adalah konsentrasi. Terkadang Anda akan merasa blank pada pertengahan tes. Namun Anda harus kembali fokus pada penjumlahan berikutnya. Lebih baik tidak mengingat hasil penjumlahan sebelumnya. Kalaupun Anda akan mengubahnya, Anda harus cermat mengatur waktu supaya grafik pengerjaan tidak terpengaruh
7. Kondisi fisik sangat berpengaruh. Usahakan tidak begadang dan perut terisi dahulu sebelum berangkat tes karena model tes ini sangat menyedot energi.
Bila Artikel ini bermanfaat bagi Anda dapat mendownloadnya pada link berikut ini
Google Drive4Shared

15 komentar:

  1. Informasi yang sangat bermanfaar

    BalasHapus
  2. Maksudnya mematok lebih dari 11 perhitungan itu per deret ya gan?

    Sangat membantu dengan adanya artikel ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Intinya grafik yang dihasilkan dari hasil perhitungan harus stabil gan, nggak boleh terlalu tinggi dan renda

      Hapus
  3. Bermanfaat sekali min,sekarang tambah dong
    Terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untuk soal tes lainnya ada kok mas, tinggal ditelusuri di blog ini

      Hapus
  4. berarti penjumlahan dari bawah ke atas atau dr atas ke bawah min?

    BalasHapus
  5. di sat misalnya nih si pengawasny bilang stop , kita lebih baik stop di deret tas atau di deret bawah bang ? mohon bantuannya saya besok psikotest bang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan dipaksakan sampai atas, semampu agan sampai baris berapa. Yang penting grafiknya makin bagus

      Hapus
    2. maksudnya cemana jangan dipaksakan sampe atas

      Hapus
    3. Mengerjakannya sesuai ketukan, ketukan pindah ya pindah. Usahakan grafiknya stabil. naik turun ngga masalah asal jangan drop jauh, jangan mencolok.

      Hapus
  6. terima kasih mas,,
    alhamdulillah sudah paham dari penjelasan nya.

    BalasHapus

= > Silahkan berkomentar sesuai artikel di atas
= > Berkomentar dengan url (mati/ hidup) tidak akan dipublish