Site and learn your application

Minggu, 01 Mei 2016

Kakek Satu Mata Ini Rela Jualan Sapu Untuk BerQurban

Indo Amaterasu
Teguran dari yangg Maha Kuasa bikin hati terenyuh. Kejadian sore tadi ketika Saya bermain ke tempat kawan di daerah Jiwan, Madiun. Ada seorang kakek renta melihat hanya dengan 1 mata.. penjual sapu lantai.. beliau dari Saradan. Saya nggak tega liatnya.. Saya niat ingin membeli dagangannya.. Ya walaupun Saya nggak terlalu membutuhkan.. Saya bertanya dengan bahasa Jawa.. Mbah regine pinten sapune.. mbah jawab.. setunggale 12 ewu Nang.. Saya membeli 2 sapu.. menyodorkan uang 2 lembar sepuluh ribu &1 lembar 5 ribuan.. kaget seketika melihat reaksi Kakek yangg lansung memeluk Saya sambil menangis berucap matur suwun Gusti Alloh daganganku akhire laku.. selanjutnya Saya bertanya wonten nopo kok panjenengan nangis Mbah?

(Ada apa kok nangis Kek).. wes ket wingi nang daganganku urung payu (sudah darin kemarin nang daganganku blm laku)... beliau ngasih 2 sapu ke Saya.. Kakek tersebut menerima uang dia ambil yang 20 ribu dimasukan di kantong depan.. yang 5 ribu dimasukan ke kantong plastik yang ditaruh di kantong bajunya... kemudian Saya bertanya La nopo mbah kok duite dipisah? (Kenapa kek kok duitnya dipisah).. kakek menjawab.. tak klumpokne nang insya allah tahun iki niat Qurban.. (tak kumpulkan nang insya Allah tahun ini niat qurban)...

Mendengar perkataan Kakek tersebut lansung bikin terenyuh... berasa sagat malu dihadapan sang kakek... beliau kumpulkan sebagian hasil penjualan sapu lantai yang harganya nggak seberapa.. untuk niat sucinya berqurban di Hari Raya Idul Adha.. ya Allah betapa hinanya hambaMu ini yang hidup jauh lebih baik..masih enggan jalankan sunnahmu yang masih sembunyi di balik ketidak mampuan..mengabaikan kendaraan yang abadi di akhirat sibuk dengan kendaraan dunia yang fana..

Ya Allah terima kasih engkau telah pertemukan hamba denga hamba Mu.. orang yang miskin harta dunia tetapi sangatlah kaya raya akan iman... buat teman yang baca tulisan ini.. tolong bila melihat saudara kita yang sepert ini niatkanlah untuk membeli barang dagangannya walupun kita tidak membutuhkannya... yakin Allah akan menggantinya dengan yang jauh lebih besar...

(Share kisah nyata dari seorang kawan di Jawa timur)

0 komentar:

Poskan Komentar

= > Silahkan berkomentar sesuai artikel di atas
= > Berkomentar dengan url (mati/ hidup) tidak akan dipublish